Wednesday, March 13, 2013

Ulang Tahun Ke 18 Bisa Dibilang Memprihatinkan


         Udah seminggu gue sama Bimo sibuk dengan kegiatan ospek di kampus masing2. Dengan kesibukan ini gue rasain udah sedikit mulai lupa sama keadaan yg pait. Mungkin karena masa2 pengangguran udah abis dan ga terlalu punya banyak waktu kosong yg bisa makin memperparah kegalauan gue.

          1 September 2012
          Hari ulang tahun gue, dini hari awalnya sempet lupa jg karena harus tidur cepet harus siap bangun pagi untuk ikut rangkaian ospek di hari terakhir. Tapi gue gajadi lupa, karena jam 00.00 Bimo nelpon gue ngucapin selamat ulang tahun. Nelponnya jg ga lama, ya kurang lebih 15 menitan. Kasian Bimo capek bgt kayaknya seharian dari pagi buta udah ada di kampus dan harus nyiapin diri lagi untuk upacara closing ospek besok paginya.
        Paginya bangun tidur dikasih ucapan selamat ulang tahun sama Papa Mama. Jam setegah 5 pagi abis solat subuh gue udah harus cus ke Velodrom. Di pagi itu gaada hal2 yg spesial sama sekali. Selama upacara closing ospek jg gue ga megang hp, jadi gatau tuh siapa aja yg udah ngucapin selamat ulang tahun ke gue. Hari itu bener2 capek bgt rasanya seharian ospek. Berangkat dari rumah si langit masih gelap sampe rumah pun jg si langit udah gelap lagi. Saat itu rasanya gue pengen nangis dan teriak sekenceng2nya di perjalanan pulang di dalem transjak dengan keadaan capek klimaks dan kaki lecet karena terlalu lama pake pantofel. Udah ga berharap apa2 lagi di hari ulang tahun itu.
         Harapan gue untuk bisa dikasih surprise sama pacar udah sirna karena semua sikonnya amat sangat ga memungkinkan-__- sampe dirumah dan masuk kamar gue ngerasa terharu. Adek2 gue si Aini, Amel, Aisah udah ngedekor kamar gue dengan berbagai macam atribut dan tulisan selamat ulang tahun hehe dasar bocah. Gue sayang sama mereka ({}) Gue langsung tiduran setelah selesai unyu2an antara Kakak Adik hahaha. Rasa capek gue gabisa dikalahkan oleh apapun.
        Saat tiduran dan menghadap ke atas lemari gue menemukan ada benda asing di dalam kamar ini. Ada sebuah box yg lumayan besar dibungkus oleh kertas kado coklat yg bergambar. Gue buka kado itu dan di dalamnya ada sebuah kerdus sepatu Nevada. Ada sepasang flatshoes berwarna coklat yg dihiasi dengan motif pita besar yg diperjelas oleh jahitan benang berwarna emas. Sungguh manis bukan? Wkwkwk
          Okeee gue ga terlalu lama terkesima sama flatshoes itu. Ada satu hal yg gue cari2 di dalem kerdus itu. Tapi hasilnya? Gue ga menemukan apa2 didalem kerdus itu selain flatshoesnya. Yg gue harapin bisa menemukan secercah robekan kertas bertuliskan ucapan selamat ulang tahun dan inisial dari siapa kado ini berasal. Awalnya gue kira kado itu pemberian adek2 gue atau Papa Mama. Hemm tapi setelah diverifikasi kado itu dari Bimo.
         Alhamdulillah masih ada hal yg bisa buat gue senyum dihari itu. Dapet sepatu baru dari Bimo. Gue suka bgt sama modelnya dan tentu jg warnanya, karena warna coklat itu warna favorit gue hehe. Yah walaupun sedikit kecewa gaada ucapan selamat ulang tahun yg tertulis gitu dari dirinya hemm. Gue bisa nerima alasannya dia kok kenapa sampe lupa ga naro kertas ucapan selamat ulang tahun hehe. Dia bilang di Malang sana sibuk bgttt nyiapin segala kebutuhan buat ospek. It’s awkeyyy. Makasih banyak yah Bimo sayanggg J ({}) :* 

No comments:

Post a Comment

Post a Comment